PROBE SABUK PENGAMAN TESLA DILUNCURKAN MENYUSUL LAPORAN BAHWA PENGHAPUSAN RADAR MENYEBABKAN KECELAKAAN

Probe Sabuk Pengaman Tesla Diluncurkan Menyusul Laporan Bahwa Penghapusan Radar Menyebabkan Kecelakaan Administrasi Keselamatan Transportasi Jalan Raya Nasional (Nhtsa) Sedang Menyelidiki Sabuk Pengaman Pada Beberapa Suv Tesla Model X Menyusul Laporan Bahwa Mereka Gagal Untuk Tetap Tertekuk Saat Mengemudi.

Sabuk Pengaman

Badan Federal Mengatakan Telah Menerima Dua Keluhan “Melaporkan Kegagalan Sabuk Pengaman Depan Untuk Tetap Terhubung Ke Pretensioner Jangkar Sabuk Pengaman Saat Mengemudi Dengan Sabuk Pengaman Yang Dikenakan Dengan Benar” Pada Model X Yang Diproduksi Pada Tahun 2022 Dan 2023.

Diperkirakan Sekitar 50.000 Kendaraan Dapat Terpengaruh.

“Kursi Depan Tesla Menggabungkan Pretensioner Tempel Yang Diamankan Ke Rangka Kursi.” Kata Nhsta. “jangkar Pretensioner Dirancang Untuk Diputus Dengan Alat Khusus. Dua Dugaan Menunjukkan Bahwa Kegagalan Sambungan Terjadi Pada Titik Ini.

“Dalam Kedua Kasus Tersebut. Pretensioner Dan Linkage Tidak Terhubung Dengan Benar Selama Perakitan. Menghasilkan Gesekan Yang Mempertahankan Hubungan Antara Keduanya Sampai Pemisahan Akhirnya. Linkage Dan Pretensioner Tiba-tiba Terpisah Ketika Gaya Yang Diberikan Pada Linkage Mengatasi Hambatan Gesekan Pas Saat Kendaraan Sedang Bergerak.”

Sementara Itu. Sebuah Laporan Baru Mengklaim Penghapusan Sensor Radar Tesla Sebagai Tindakan Penghematan Biaya Menyebabkan Lonjakan Kecelakaan Mobil Di Antara Model-model Oem.
Elon Musk Membuat Panggilan Untuk Menghilangkan Sensor Pada Tahun 2021. Alih-alih Menggunakan Delapan Kamera Yang Ada Pada Model. Meskipun Ada Keberatan Dari Beberapa Insinyur Yang Khawatir Langkah Tersebut Dapat Membahayakan Keselamatan. Lapor Washington Post.

See also  JFE STEEL MENERIMA PENGHARGAAN MENTERI EKONOMI

“Beberapa Insinyur Tesla Kaget.” Kata Outlet Tersebut. Menghubungkan Akunnya Dengan Wawancara Dengan Mantan Karyawan.

“Mereka Menghubungi Mantan Eksekutif Tepercaya Untuk Mendapatkan Saran Tentang Cara Mengeluarkan Musk Darinya. Dalam Penolakan Yang Sebelumnya Tidak Dilaporkan. Tanpa Radar. Tesla Akan Rentan Terhadap Kesalahan Persepsi Dasar Jika Kamera Dikaburkan Oleh Tetesan Hujan Atau Bahkan Sinar Matahari Yang Cerah. Masalah Yang Dapat Menyebabkan Untuk Menabrak.”

Namun Demikian. Tesla Mengumumkan Pada Mei 2021 Bahwa Mereka Akan Menghilangkan Radar Ultrasonik Pada Kendaraan Model 3 Dan Y-nya. Dengan Model S Dan X Akan Segera Menyusul.

“Segera Setelah Itu. Perusahaan Mulai Menonaktifkan Radar Pada Mobil Yang Sudah Berada Di Jalan.” Kata Artikel Tersebut. “Hasilnya. Menurut Wawancara Dengan Hampir Selusin Mantan Karyawan Dan Test Driver. Pejabat Keselamatan. Dan Pakar Lainnya. Adalah Peningkatan Kecelakaan. Nyaris Celaka. Dan Kesalahan Memalukan Lainnya Oleh Kendaraan Tesla Yang Tiba-tiba Kehilangan Sensor Kritis.”

Model 3 Dan Model Y Tesla Adalah Yang Pertama Menjalankan Paket Autopilot Advanced Driver Assistance System (Adas) Dan “Fitur Keselamatan Aktif Tertentu” Hanya Menggunakan Kamera. Oem Menyebut Pendekatan Itu “Tesla Vision” Dan Disebut-sebut Sebagai Alternatif Radar Yang Lebih Aman.

See also  BRIDGESTONE MENDUKUNG BRIDGESTONE WORLD SOLAR CHALLENGE 2023, BALAP MOBIL TENAGA SURYA UTAMA DUNIA, DENGAN TEKNOLOGI DASARNYA "ENLITEN"

“Keselamatan Adalah Inti Dari Keputusan Desain Dan Teknik Kami. Pada Tahun 2021.

Kami Memulai Transisi Ke Tesla Vision Dengan Menghapus Radar Dari Model 3 Dan Model Y. Diikuti Oleh Model S Dan Model X Pada Tahun 2022.” Katanya Saat Itu. “saat Ini. Di Sebagian Besar Wilayah Di Dunia. Kendaraan Ini Sekarang Mengandalkan Tesla Vision. Sistem Autopilot Berbasis Kamera Kami.

“Sejak Diluncurkan. Kami Terus Melakukan Peningkatan Bertahap Baik Dalam Paritas Fitur Maupun Keselamatan. Dibandingkan Dengan Kendaraan Yang Dilengkapi Radar. Model 3 Dan Model Y Dengan Tesla Vision Telah Mempertahankan Atau Meningkatkan Peringkat Keselamatan Aktifnya Di As Dan Eropa Dan Melakukan Lebih Baik Dalam Intervensi Pengereman Darurat Otomatis (Aeb) Pejalan Kaki.”

Setelah Tesla Membuat Pengumuman. Masalahnya Hampir Seketika. Kata Mantan Karyawan Kepada Post.

“Periode Itu Bertepatan Dengan Perluasan Program Pengujian Self-driving Penuh Dari Ribuan Menjadi Puluhan Ribu Pengemudi.” Kata Outlet Tersebut. “Tiba-tiba. Mobil Diduga Berhenti Karena Bahaya Imajiner. Salah Mengartikan Rambu Jalan. Dan Gagal Mendeteksi Hambatan Seperti Kendaraan Darurat. Menurut Pengaduan Yang Diajukan Ke Regulator.”

See also  MASALAH BAN UMUM DAN CARA MEMPERBAIKINYA

Beberapa Orang Yang Diwawancarai Oleh Post Mengaitkan Kerusakan Hantu Dengan Radar Yang Hilang.

Beberapa Pemilik Tesla Telah Lama Mengeluh Tentang Insiden Pengereman Hantu. Mendorong Penyelidikan Oleh Nhtsa. Yang Mengatakan Februari Lalu Bahwa Mereka Telah Memulai Penyelidikan Awal Yang Melibatkan 416.000 Kendaraan Setelah Menerima 354 Keluhan Konsumen.
Keluhan Menyatakan Bahwa Saat Menggunakan Fitur Adas. Termasuk Kontrol Jelajah Adaptif. Kendaraan Tiba-tiba Menginjak Rem Saat Mengemudi Dengan Kecepatan Jalan Raya. Pengadu Melaporkan Bahwa Perlambatan Cepat Dapat Terjadi Tanpa Peringatan. Secara Acak. Dan Seringkali Berulang Kali Dalam Satu Siklus Berkendara. .” Kata Nhtsa Saat Itu.
Tesla Ditetapkan Untuk Menghapus Sensor Model S Dan Model X Sepanjang Tahun 2023 Tetapi Mengatakan Kepada Komisi Komunikasi Federal Desember Lalu Bahwa Pihaknya Bermaksud Untuk Mulai Melengkapi Setidaknya Beberapa Kendaraan Produksinya Dengan Radar Mulai Pertengahan Januari 2023.

Tesla Telah Menghadapi Beberapa Tuntutan Hukum Terkait Klaim Musk Yang Melebih-lebihkan Kemampuan Kendaraan.

Dalam Gugatan Class Action Sekuritas Federal Yang Lebih Baru. Pemegang Saham Menuduh Musk Melakukan Penjualan Berlebihan

You May Also Like

About the Author: author